Bakso yang enak dimana ya?

“bakso bulat seperti bola pimpong

kalau lewat membuat kantong bolong

jadi anak jangan suka bohong

kalau bohong digigit kambing ompong”

hayoo… ada yang ingat ga dengan lagu itu…

Setelah berhari – hari dilanda cuaca yang panas, akhirnya sore ini hujan juga, Alhamdulillah…., kalau sudah hujan begini bawaannya pingin makan yang berkuah kan ya?
yang berkuah dan hangat serta gurih, apalagi yang paling cocok kalau bukan mie bakso.

saya itu pecinta bakso sejati…yaelah…
dari kecil sudah menjelajahi tempat – tempat bakso yang enak di banda Aceh, dari mulai bakso Adi yang terkenal dengan tempe mendoannya dulunya dekat rumah waktu saya masih tinggal di Blower, atau bakso Neusu yang sempat tersiar kabar buatnya pakai daging tikus… ampuuuun dach… mudah2an ntu berita ga benar, soalnya daku dulu sering makan disitu, ada juga bakso Sari Rasa yang lokasinya Pas di depan SMA, tinggal nyebrang doang… tapi entah kenapa Sari Rasa sekarang sudah ga seenak dulu, padahal jaman saya kerja dulu tahun 2008, orang masih banyak yang beli baksomya aja sampe berkilo – kilo untuk nyetok di rumah, sangking enaknya. sekarang rasanya kadang enak kadang hambar, mungkin bikinnya ga pakai takaran kali ya?
oiya ada juga yang namanya Ramayana, dulu baru – baru buka rasanya lumayan enak, tapi sekarang tambah lama koq tambah keras? ga ngertilah apa mungkin resepnya ganti atau lidah saya yang tambah bawel karena sudah tua  semakin matang hihihi…
ada juga bakso yang lumayan survive lho dari saya kecil sudah ada yaitu isaura, nah ini sekarang juga jadi pilihan kami kalau ingin menikmati bakso, tapi jangan datang dihari – hari libur terutama malamnya, entah kenapa kalau hari libur rasanya ga seenak hari biasa, mungkin karena  dibuat dalam jumlah yang lebih banyak, karena kan pengunjung dihari libur lebih banyak. tapi pernah juga kami datang dihari libur tetap enak, sesekali aja ga enaknya ( ini ibuk – ibuk maksudnya apa seeeeeh???)
terus ada lagi bakso yang harga dan rasanya cucok yaitu bakso Ancol. tempatnya merupakan kedai yang jual bakso ramayana dulu. karena ramayana pengunjungnya makin rame , maka dia pindah ke toko yang lebih besar. dan bergantilah disitu jadi bakso Ancol. kayanya sich pemiliknya berbeda secara rasanya beda juga dengan bakso ramayana tapi menurut saya lebih enak Ancol.

nah itu belum termasuk kedai2 bakso yang saya samperin tapi rasanya bikin saya lupa pernah makan disitu alias rasanya tidak terkenang dilidah saya… hehehe..

kalau disuruh memilih diantara semua bakso yang pernah saya cicipi di Banda Aceh maka saya akan milih Isaura dan Ancol…. eh makin panjang nulis koq makin sering nelan liur ya?
pak suamiiiih tercintaaah hayuk kita nge-bakso …

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *